Menteri Basuki: Penundaan Paket Kontraktual Rp7,6 Triliun Diprioritaskan 2021

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono menyebut bahwa total paket kontraktual infrastruktur sebesar Rp7,83 triliun yang ditunda pada tahun ini akibat dampak Covid-19 akan diprioritaskan pelaksanaannya pada 2021.

"Kami sampaikan ini bahwa kalau penundaan paket-paket kontraktual pada tahun ini harus menjadi prioritas di tahun 2021. Jadi bukan berarti dibatalkan melainkan ditunda," ujar Menteri Basuki dalam rapat kerja virtual bersama Komisi V DPR RI di Jakarta, Senin (11/5).

Menteri Basuki menyampaikan bahwa proyek-proyek yang ditunda akan menjadi program prioritas pada tahun 2021, kalau itu masih dibutuhkan.

"Dalam sidang kabinet paripurna tentang RAPBN 2021, pemerintah atau Menteri Keuangan telah menyampaikan bahwa tema tahun depan adalah pemulihan ekonomi dan program-program yang harus dimasukkan adalah pertama meluncurkan program-program yang peluncurannya ditunda pada tahun ini," kata Menteri Basuki.

Dalam paparannya, Menteri PUPR menyampaikan bahwa total paket kontraktual yang ditunda pada tahun ini untuk menjadi sumber realokasi, refocussing, dan penyesuaian program serta anggaran Kementerian PUPR tahun 2020 mencapai Rp7,83 triliun.

Paket infrastruktur yang mengalami penundaan sebagian besar dari Ditjen Cipta Karya sebesar Rp3,59 triliun, kemudian Ditjen Sumber Daya Air sebesar Rp2,46 triliun, lalu Ditjen Bina Marga sebesar Rp1,60 triliun dan Ditjen Perumahan Rp180 miliar.

Paket-paket infrastruktur itu antara lain rehabilitasi jaringan irigasi di Baro Ray, Pidie, kemudian penggantian jembatan Sp. Tohpati - Tjokroaminoto, Denpasar Bali, serta penataan kawasan waterfront Kota Pariaman, Sumatera Barat dan sebagainya.

"Sedangkan untuk paket-paket proyek infrastruktur yang mengalami perubahan proyek single year contract (SYC) menjadi tahun jamak atau multi year contract (MYC), kemudian rekomposisi proyek MYC dan pengurangan atau penyesuaian pagu SYC, tetap berjalan terus," kata Menteri Basuki.

Perubahan Paket Infrastruktur

infrastruktur rev1

Dalam paparannya, Menteri PUPR menyampaikan perubahan paket-paket infrastruktur SYC tahun ini menjadi paket tahun jamak, termasuk paket-paket kontraktual lebih kecil Rp100 miliar.

Kemudian rekomposisi alokasi anggaran anggaran pada tahun 2020 pada paket kegiatan tahun jamak bertujuan agar pelaksanaannya dapat lebih diperpanjang. Kementerian PUPR juga melakukan pengurangan atau penyesuaian pagu paket proyek SYC.

Berdasarkan Inpres No. 4 Tahun 2020 tentang Refocussing Kegiatan, Realokasi Anggaran serta Pengadaan Barang dan Jasa dalam rangka penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19), Kementerian PUPR melaksanakan realokasi program dan anggaran TA 2020.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyampaikan bahwa dari DIPA Kementerian PUPR Tahun 2020 sebesar Rp120 triliun, realokasi anggaran Rp24,53 triliun, pemenuhannya dengan tidak mengurangi alokasi pinjaman/hibah luar negeri atau PHLN (kecuali yang tidak akan terserap), Rupiah murni pendamping, BLU/PNBP, dan kegiatan prioritas